Fadlyrahman’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

BERKUNJUNG KE KOTA MAKASSAR

MENIKMATI PAGI DI PANTAI LOSARI

Pantai Losari dengan Latar Belakang Masjid Terapung

Pantai Losari dengan Latar Belakang Masjid Terapung

Matahari baru terbit di Kota Makassar. Keinginan untuk menikmati Kota ini dengan menikmati Pantai Losari. Orang bilang kalau berkunjung ke Makassar kalau belum mengunjungi Pantai Losari belum dibilang pernah pergi ke Makassar. Pastinya tujuan pertama kali adalah menikmati pagi di Pantai Losari.

Jam 7 pagi sduah tiba ditempat yang dituju. Tulisan Makassar yang cukup besar sangat mencolok terlihat dipandangan. Terdapat juga dilokasi itu Masjid terapung yang indah yang akan menjadi icon baru pantai Losari . Masjid terapung yang bernama  masjid Amirul Mukminin masih belum bisa digunakan, sepertinya belum beroperasi atau belum selesai pembangunannya walau bangunannya sudah nyaris sempurna.

Selain tulisan Makassar dan City of Makassar, terdapat juga patung-patung icon kota Makassar yang menandakan kita berada di Makassar. Patung becak Makassar dan Patung olahraga takraw menghiasi keindahan taman pantai Losari.

Benteng Fort Rotterdam

Benteng Fort Rotterdam

Setelah puas mendapatkan gambar potret yang bagus di Pantai Losari, kunjungan berikutnya adalah Fort Rotterdam. Benteng peninggalan kerajaan Gowa Tallo yang semula bernama Benteng Ujung Pandang yang kemudian Benteng ini diambil alih belanda yang kemudian dirubah namanya menjadi Fort Rotterdam.

Bangunan yang didalam Benteng yang masih terlihat kokoh dan terawat. Terdapat juga bangunan tempat Pangeran Diponogoro ditahan dan Museum La Galigo yang memamerkan peninggalan Kerajaan Gowa Tallo dan Kerajaan yang ada di Sulawesi Selatan.

Menikmati kelezatan Coto Makassar

Menikmati kelezatan Coto Makassar

Tidak lengkap rasanya apabila ke Makassar tidak menikmati kuliner khas Makassar. Perut yang sengaja tidak sarapan di Hotel, membuat perut ini semakin ingin diisi dengan makanan khas Makassar yakni Coto Makkasar. Disepanjang jalan depan pantai Losari banyak yang menjual Coto Makkasar namun pilihan kali ini yang terpilih adalah rumah makan Nusantara yang posisinya di Jalan Nusantara persis di depan pelabuhan.

Kuah yang masih panas dengan bumbu yang khas terasa dilidah. Tinggal pilih, mau coto yang campur dengan jeroan atau hanya dagingnya saja. Menikmati Coto ini bukan ditemani dengan nasi tapi dengan ketupat. Kalau mau menambah selera lagi, Coto dicampur dengan kacang tanah yang memang disediakan. Alhamduliilah, nikmat dan lezat.

Jakarta, 27 Oktober 2013

Fadly Rahman

Oktober 28, 2013 - Posted by | Sejarah dan Arkeologis

2 Komentar »

  1. Pantai nan indah, ada mesjid terapungnya subhanallah sungguh indah ciptaan Allah

    Komentar oleh afifah dewi | Oktober 28, 2013 | Balas

  2. Selamat, Suskes Lanjutkan, menulis tidak ada tanda lulusnya kecuali sudah dipanggil Allah.swt. sekali lagi SUKSES

    Komentar oleh agung ch putro | Oktober 28, 2013 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: